Kambing dan Pencarian Mas Dayat

imagesSebetulnya lampu kamar gue udah dimatiin. Udah gelap nih kamar. Tapi karena gue punya hape yang udah diinstal aplikasi wordpress (orang kampung lagi keranjingan teknologi), maka gue jadi selalu punya hasrat untuk nulis, tapi maunya menulispake hape. Sedari tadi, pas gue lagi ngolah data skripsi gue yang ga ada ujungnya itu, gue selalu ngeliat hape gue yang tiduran manis di meja. Nafsu gue pengen nulis blog pake hape membuncah-buncah. Tapi gue tahan dengan kalem. Dan akhirnya gue tetep gak bisa nahan. Gue langsung ke belakang buat boker.

Nah abis buang benda pasta-pasta kuning itu, gue masuk kamar dan langsung matiin komputer. Taraaam…gue udah eneg liat sekumpulan angka di microsoft excel. Memuakkan. Membuat muntah. Ah pokoknya gue males banget. Dan udah gue bilang sebelum-sebelumnya dalam beberapa tulisan gue bahwa gue itu bukan zamannya lagi buat kuliah dan ngerjain begituan (semua yang berhubungan dengan kuliah). Seumuran gue ini seharusnya udah saatnya istirahat karena capek baru pulang kerja atau sekedar ngeliat anak bayi lagi tidur nyenyak. Kayak teman-teman gue di kampung yang semuanya udah jadi PNS. Mereka udah hidup nyaman aman tentram damai sejahtera. Sedangkan gue masih mengorbankan banyak kenyamanan gue untuk melaksanakan tugas kehormatan yang namanya ‘perjuangan’. Dan gue ngerasa basi banget kalo udah nulis beginian. Bentar-bentar masalah ketertinggalan gue dari teman-teman. Huah… Gue juga udah bosen nulis kisah beginian. Kesannya gue ini selalu ngeluh dan cemen. Gue kuat kok. Ngangkat beras 50 kg juga gue kuat kalo ada yang bantu.
Oke, ganti topik deh. Kilas balik aja kali ya?
Oya kemarin (29 Desember 2012; sang), gue ke bengkel. Servis bulanan gak deng, 2 bulanan kali hehe). Gak punya rencana sih, cuma karena gue takut ditanyain sama adek gue yang udah pulang kampung itu, jadinya gue servis deh. Gue gak enak ngebohong soalnya, bilang udah servis terus. Banyak yang gue ganti, mulai dari oli, ban luar distandarin ukurannya (tadinya bannya kecil banget, biasalah nih motor emang punya anak gaul_adek gue_yang dihibahkan ke gue gara-gara supra fit milik gue, gue jual), terus gantii kampas rem, dan ganti aki. Total semuanya Rp 420rb, itu udah plus teh botol 3rb. Gue menghela nafas sejenak terus hembuskan, eh malah kentut yang keluar. Setelah si mas-mas bengkel bilang terima kasih banyak ke gue (ya iyalah gue udah ngasih omset buat dia yang lumayan besar hari itu, makanya makasih banyak). Hehe sinis banget gue.
Masih jam setengah 4 waktu itu. Dan gue mesti ke tukang kambing buat ngasih tau kambing yang pesanan orang buat acara aqiqahan. Oya, untuk wilayah Bogor, kalo pengen aqiqahan boleh ke gue. Sms aja ke nomor 082375459086. Sebetulnya agenda gue tuh cuma ke bengkel aja kemarin. Pas lagi di bengkel tadi, yang kemaren pesen kambing gak jadi mau di anter hari ini (Minggu, 30 Desember 2012). Dadakan banget minta dianter kemarin. Mana waktunya mepet lagi. Pas nyampe di tukang kambing gue dapet sms dari temen agar ke kosannya dekat kampus (IPB). Ya udah setelah nunjukin kambing yang dimaksud pemesan (ternyata pas dua hari sebelumnya itu, waktu pembeli dateng buat lihat-lihat, motoin satu-satu tuh kambing-kambing jadi dia hapal-malah tukang kambingnya yang gak hapal hehe), gue langsung ke kosan teman gue dan nantinya ketemuan dengan tukang kambing di tempat yang gue maksud. Maklum, nih tukang kambingnya kurang gaul, gak tau jalan di kota bogor (padahal dia orang bogor asli dan tinggal di-kalo gak salah sih masih masuk daerah kota bogor).
Yah sampai situ cerita masih datar-datar aja dan normal. Pas gue hampir nyampe kosan temen gue, eh tiba-tiba ada benda yang jatuh dari motor gue, sepertinya mengenai roda belakang. Benar! Itu aki yang jatuh. Gue berhenti dan melongo ngeliat aki yang harganya 150ribu atau seharga 5 tiket xxi botani square di hari biasa atau biaya makan gue selama seminggu lebih dikit. Aki pecah. Gue panik. Gue harus ngapain? apa gue harus nyari pacar saat itu? Di saat itulah, kehidupan gue hari itu memanas. Gue langsung menuju bengkel tadi. Gak jadi ke temen gue. Pas nyampe gue langsung nyalahin mas-masnya.
“Mas, ini tadi pasang akinya gak bener. Jatoh mas,” kata gue dengan nada minta pertanggungjawaban.
“Ini memang gak ada dudukannya mas, makanya tadi saya pakein kawat buat ngakalinnya,”
“Ya, tapi…,” gue bingung harus ngomong apa. Gue panik. Rasanya pengen minum oli.
Belum lagi, ada telepon masuk dari tukang kambing, dia udah ditempat ketemuannya.
“Mas, di mana? Saya udah di sini,” kata tukang kambing.
“Pak, bapak bisa gak ke sana sendiri? Soalnya motor saya masuk bengkel lagi. Nanti bapak nunggu di rumah sakit PMI aja. Nanti saya hubungin teman biar jemput bapak.”
“Saya gak tau jalannya mas.”
“RS PMI bapak gak tau?”
“Gak tau mas.”
“Tai itu kok bapak tau ada rumah sakit yang namanya PMI?.”
“Teman pernah cerita mas.”
Gue diem.
“Itu pak tinggal ikutin jalan aja. Lewat lapangan sempur. Masak gak tau?”
“Gak tau mas.”
“Itu tinggal lurus aja ikutin angkot 03.”
“Gak tau mas.”
Mulai panas.
“Kok gak tau sih pak?”
“Gak tau mas. Ini kambingnya udah ngap-ngapan mas. Ini yang mau belii serius gak sih mas sebenernya?”
“Ya serius pak. Cuma saya gak bisa nganter. Nanti saya hubungin dulu yang beli kambing. Tadi sih bilangnya lagi di Jakarta, tapi ada isterinya di rumah. Nanti istrinya yang jemput di PMI.”
“Ah, gak tau ah mas. Ribet. Saya pulang aja deh mas.”
Hening. Tukang kambing ngambek. Dia matiin teleponnya. Dan gue masih belum beres berurusan dengan aki motor gue.
Mas-mas satunya nyamperin kami yang bersitegang kembali. Kami berdua (mas-mas yang nyervis motor gue) hampir ngeluarin jurus ninja. Apalagi pas masnya bilang gini, “ya udah mas semuanya dituker aja, tambah dua puluh ribu.”
Gue langsung ngebayangin gue bakalan puasa nonton layar tancep. Gue bersiap-siap berubah jadi drakula. Untunglah tiba-tiba angin segar itu datang (bukan kentut). Mas-mas satunya bilang, “gak usah nambah, biar pakai aki saya, masih baru.”
Aki gue diganti, cuma entah kenapa gue ngerasa ada yang hilang. Mungkin kata ‘aki baru’ itu hilang berganti ‘aki bekas’. Yang penting bereslah. Jam menunjukkan pukul 5 sore. Gue langsung ngebut jemput teman gue. Rencananya kami mau nyari lokasi buat franchise kebab buah (tempat saya bekerja part time). Sebelumnya gue sms tukang kambing agar balik lagi ke tempat janjian tadi dengan tambahan iming-iming tar dikasih ongkos tambahan biar gak ngambek. Setelah jemput teman, kami langsung nyari keberadaan tukang kambing, dan dapet deh.
Ini belum berakhir. Gue juga sebetulnya gak tahu di mana rumah pembeli kambing itu. Gue sms berkali-kali, gak dibalas. Gue telepon gak nyambung. Hapenya mati sepertinya. Gue bingung. Ini kambing kudu dianter ke mana? Tiba-tiba hujan turun dengan agak lebatnya. Si kambing yang ada di tas kambing udah merem semua. Gue berhenti mencari inspirasi puisi. Loh? Bukan! Gue lagi mikir kebodohan gue mengenai telpon-telponan dua malam yang lalu dengan…
( Tulisan kepotong karena semalem ngantuk parah, jadinya tidur. Nih ngelanjut lagi-31 Desember 2012;05:20).
…Dengan pembeli. Pembeli itu yang bawa temen satu jurusan kuliah gue. Katanya kakak kelas, gak tau kakak kelas pas D3 apa kakak kelas di S1 ekstensi. Jadi yah anggep aja jadinya temen. Nah, yang paling males itu memang kalo yang beli produk kita itu temen. Apalagi produk kita itu adalah produk yang bisa ditawar. Nawarnya gak nanggung, langsung ke harga serendah-rendahnya. Ini karma buat gue sih sebenernya. Gue sering nawar barang ke harga serendah-rendahnya menurut gue, yang pantes menurut gue. 50 ribu pun sempat jadi perdebatan panjang. Untung dia gak tambah bilang gini, “udahlah, harga temen.”
Nah, kalo temen gue banyak gimana? Gue mesti jual modal aja tanpa untung? (Sewot). Ditambah lagi pembelinya ngotot pengen kambing yang ada tanduknya biar keliatan enak dilihat pas dipotong. Gue juga ngotot kalo yang gak ada tanduknya juga bisa dipake buat aqiqahan. Lagian ukurannya juga gede. Tetep gak mau dan akhirnya dia ngalah dengan 50ribu yang didebatkan itu. Plus 50ribu biaya potong sampai siap masak yang akhirnya gak jadi (dan nambah mengurangi omset 50rb hehe).
Hujan semakin menjadi, gue bingung mesti ngapain. Lima belas menit lebih gue nunggu di jalan. Tak berapa lama ada telepon masuk ke gue. Ternyata itu isterinya yang beli kambing.
“Mas di mana sekarang?”
“Saya ada di depan kosan A***. Nah, dari sini ke mana ya?”
“Kosan A*** di mana ya? Saya belum pernah ke sana.”
Kacau! Suaminya bilang patokannya dari sini.
“Okeh dari kampus Pakuan mbak. Atau mbak ke sini jemput mbak.”
Tut..tut..tut.. Telepon mati. Kalo dipikir-pikir emang agak gak beradab kalo gue yang nyuruh pembeli buat jemput dengan kalimat tanppa minta tolong atau mohon. Hehe..biarin. Soalnya gue udah kesel. Masalahnya, sebelumnya gue udah minta sms alamat sama suaminya. Eh gak ada. Belum lagi kekesalan gue gara-gara ngambeknya tukang kambing, yang bikin gue mau gak mau ikut nganterin juga. Sebetulnya gue masih ada kerjaan di kosan yang mesti diselesaikan. Ya sudahlah. Udah lewat, tapi kok gue nulisnya agak-agak emosi ya? Dikit.
Gue berdiri kesal gak senang diam. Gue seperti orang yang lagi nahan kencing, goyang-goyang geter bolak-balik. Telepon masuk lagi.
“Mas, masuknya dari mana tadi?”
“McD.”
“Nah, kalo ke kosan A*** kan ke kanan ya? Pas perempatan itu. Nah rumah saya ke kiri mas.”
“Owalaah.”
“Terus aja sampai ketemu namanya bengkel Mas Dayat. Tanya aja, orang-orang tahu kok.”
“Dari jalan masuk, jauh gak?.”
“Gak jauh mas.”
Gak nunggu lama lagi gue langsung menerabas hujan yang semakin kencang berlari menuju permukaan tanah. Ia kemudian mengalir lewat got-got yang tak kuasa menampung lagi hingga terpaksa sebagian harus melewati jalan raya yang menyebabkan jalanan ini banjir. Gue dari lokasi gue pas nemu perempatan tinggal lurus aja sampai ketemu bengkel mas Dayat. Pas lewat jalan yang dimaksud gue banyak nemu bengkel. Nah lo. Setiap bengkel gue nanya, “apakah ini bengkel mas Dayat?”
Orang yang gue tanya mengerutkan kening. Berarti bukan. Langsung cabut.
Ketemu bengkel lagi, tapi tutup. Gue nanya sama siapa kalo gitu? Sama semut? Laba-laba? Eh, ada orang di seberangnya lagi pada neduh. Gue tanya, “bapak-bapak, mau tanya. Bengkel mas Dayat di mana ya?”
“Mas Dayat? Waduh kurang tau juga ya. Saya baru di sini.”
Yang lain juga sama bingung.
“Kalo itu bengkel mas Dayat bukan ya?” Nunjuk bengkel di seberang jalan. Eh, malah balik nanya ke gue. Aneh. Meneketehe.
Kesimpulannya, nih orang-orang gak kenal sama mas Dayat. Mas Dayat menjadi buronan kami seketika. Gue jadi penasaran dengan tampang Mas Dayat itu seperti apa. Kenapa dia bisa menjadi patokan buat mencari rumah pembeli kambing itu. Ah, gue gak sabar pengen ketemu Mas Dayat. Apakah dia tampan? Oh, gak, gak! Mas Dayat itu laki-laki dan saya bukan homo. Kami tidak mungkin jatuh cinta.
Ada sms masuk: Mas kalo udah ketemu sama Octamart nanti lurus saja.
Gue bales dengan agak kesal: Ini udah lurus dari tadi Bu.
Dibales: Nanti ketemu bengkel Mas Dayat.
Plis deh. Gue gak nemu plank bengkelnya Mas Dayat. Gue panik. Gue panik. Hujan udah berhenti gue panik. Gue akhirnya nemu kuburan di pinggir jalan. Gue panik lagi karena kenapa gue nemu kuburan. Dan gue lebay.
Semesta kemudian bertasbih. Halah, gak nyambung. Maksudnya akhirnya semesta mendukung pencarian gue sore itu. Gue berhenti di depan kuburan. Menatap rumah masa depan itu. Kemudian seonggok manusia muda keluar dari balik kuburan. Eh, bukan. Sebelahnya. Ternyata di sebelahnya itu adalah bengkel mas Dayat. Seonggok manusia itu menghampiri gue dan bertanya apakah yang dibawa itu kambing pesanan abangnya. Gue jawab iya. Dia menyuruh gue untuk mengikutinya. What?! Setelah sekian lama gue mencari-cari bengkel mas Dayat, gue gak di kasih kesempatan buat kenalan sama mas Dayat? Lalu buat apa gue mencari bengkel mas Dayat? Cuma sebagai patokan untuk rumah pembeli itu saja? Ini gak adil! Ini gak adil!!!! GUE PENGEN KENALAN SAMA MAS DAYAT!!!
Ok. Lupakan Mas Dayat. Lagipula dia cuma figuran di kisah ini. Akhirnya sampai juga di rumah pembeli kambing. Dan kisah selesai.
Oh, belum! Ternyata si mbak isteri yang beli kambing itu belum ngambil uang. Dan akhirnya gue anterinlah ke ATM sambil tersenyum garing.
Lalu fungsinya teman gue yang gue jemput tadi apa? Dia bilang begini sewaktu gue nanya di mana bengkel Mas Dayat di kerumunan bapak-bapak atas jawaban dari pertanyaan bapak-bapak yang berbunyi: kok nganter kambingnya ramean?
“Oh, itu pak. Saya terjebak.”
“Terjebak apa?”
“Terjebak ikut nganterin, Pak.”

-End-
Powered by Telkomsel BlackBerry®

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s