Kronologis Pembuatan Cover Buku Keempat Gue yang Bertajuk “Cinta Belum Usai”

This slideshow requires JavaScript.

‘Manusia seringkali berpikir rumit untuk hal yang sangat mudah’, mungkin itulah kalimat yang cocok buat gue saat ini. Gue baru aja selesai bikin cover untuk buku gue yang ke 4. Nah, buku kali ini bakal masuk bookstore. Judulnya ‘Cinta Belum Usai’.  Proses pembuatan buku ini cukup panjang dan berliku-liku. Awalnya gue ga sengaja ditawarin buat ikut nyumbang, ya tentu aja gue mau ikut dong. Orang katanya mau masuk bookstore. Akhirnya cita-cita gue bakal tercapai meskipun entah masuk toko mana. Yang jelas bukan toko bangunan dong…

nah, yang menarik itu adalah saat di mana akhirnya guelah yang bikin cover bukunya. Itu karena gue ga setuju cover yang diajukan penerbit. karena ketidaksetujuan gue itu sangat kuat, maka gue malam itu juga (saat penerbit me-tag cover yg belum final ke gue) gue bikin cover yang kira-kira cocok buat buku tersebut. Nih foto mentahnya.

Lalu gue edit sana-sini pencahayaannya segala macemnyalah pake potosop. Jadinya begini:

Dikasih tulisan judul jadinya gini. Dan inilah yang gue ajuin ke penerbit. Ternyata penerbitnya juga setuju.

nah abis itu gue disuruh lanjut sama temen-temen penulis yang nimbrung di buku ini. Penerbit juga mendukung. ya udah hari ini gue kerjain tuh dari pagi. Tapi bingung juga. Gue kembali mengutak atik foto yang ada di dokumen gue. Tapi hasilnya jelek banget. Gue salah konversi foto. Hasilnya jelek abis. Lalu pulang nonton gue bikin lagi. Hasilnya gini:

Ngeliat warnanya agak kurang mecing gue ganti jadi pink.

Nih udah pada setuju sih warnanya. Cuman kataArif ada yang ketinggalan yaitu sebuah kalimat apa gitu yang mesti ditaruh di depan cover. Tapi abis itu malah gue ganti covernya jadi gini. Dan pada suka yang baru gue bikin ini gara-gara kata Icha biar mecing pake in mawar. Nah gue search lah gambar mawar di internet. Eh ga ada yang cocok. Malah gue ngambil mawar yang di cober depan itu. jadilah begini:

konsep ini sederhana banget. gue juga bingung kenapa ga kepikiran dari tadi pagi. Ini udah setuju banget. tapi masih ada aja yang kurang. Sinopsisnya kepotong hahaha… Dan alhasil finalnya gini setelah diperbaiki:

yah, Not Bad lah.

Setelah seharian akhirnya gue dapet konsep yang sederhana tapi terlewat dari pikiran gue. Tapi kata temen gue: “ebenarnya tidak berpikir rumit, hanya sekumpulan pertimbangan2, wajar, kalo gak ada pembanding juga gak bakal nemu formula yg pas : simple tapi berkesan, simple tapi meaningfull” dan “gak ada yg konyol, semua relatif, setiap jengkal seni itu pasti indah, hanya perspektif masing2 orang (yg menikmati dan melakoni) aja yg membedakan”

Itulah seni Sob!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s